eK0n0mi taK seriU$ d/h ekonomitakserius@blogspot.com

Desember 20, 2013

diam2suka: emAAA($75B QE)aa$ … 201213

Filed under: EMAS or GOLD...ce'ileh... — bumi2009fans @ 12:30 am

Harga Emas Comex Tersungkur, Ini Pergerakannya

Gita Arwana Cakti   –   Jum’at, 20 Desember 2013, 06:30 WIB 

Bisnis.com, JAKARTA — Harga emas di bursa komoditas New York acuan Comex Gold Bloomberg anjlok ke bawah level US$1.200/t.oz pada awal perdagangan pagi ini, Jumat (20/12/2013).

Pada Kamis (19/12/2013) pada pukul 16.47 waktu New York atau Jumat pagi (20/12/2013) pukul 04.47 WIB, harga emas untuk kontrak Februari 2014 turun tajam US$45,5/t.oz ke level US$1.189,5/t.oz.

Nilai itu setara dengan US$1,46/gram ke level US$38,24/gram.

Selanjutnya, pada pukul 05.02 WIB, harga emas melemah US$1,33/gram ke US$38,37/gram.

Dan pada pukul 17.15 WIB, harga emas pun masih melemah US$1,33/gram ke US$38,37/gram.

Jika dikonversikan ke rupiah dengan mengacu kurs tengah Bank Indonesia pada Kamis (19/12/2013) sebesar Rp12.191 maka harga emas merosot Rp16.214/gram ke level Rp467.768/gram.

Pergerakan Harga Emas* Comex Jumat, 20 Desember 2013

Harga Perubahan WIB
US$38,24 -US$1,46 04.47
US$38,37 -US$1,33 05.02
US$38,37 -US$1,33 05.02

Sumber: Bloomberg.

Ket: *) Kontrak Februari 2014

The Fed Umumkan Tapering Off Januari, Ini Pergerakan Harga Emas Comex

Gita Arwana Cakti   –   Kamis, 19 Desember 2013, 05:59 WIB

Bisnis.com, JAKARTA — Harga emas di bursa komoditas New York acuan Comex Gold Bloomberg terus melemah pada awal perdagangan pagi ini, Kamis (19/12/2013).

Pada Rabu (18/12/2013) pada pukul 16.26 waktu New York atau Rabu pagi (19/12/2013) pukul 04.26 WIB, harga emas untuk kontrak Februari 2014 turun US$0,33/gram ke level US$39,21/gram.

Selanjutnya, pada pukul 04.29 WIB, harga emas masih melemah US$0,35/gram ke level US$39,2/gram.

Pelemahan terus terjadi hingga pukul 04.38 WIB. Harga emas terus merosot US$0,38/gram ke level US$39,17/gram.

Jika dikonversikan ke rupiah dengan mengacu kurs tengah Bank Indonesia pada Rabu (18/12/2013) sebesar Rp12.151 maka harga emas turun Rp4.648/gram ke Rp475.906/gram.

Pergerakan Harga Emas* Comex Kamis, 19 Desember 2013

Harga Perubahan WIB
US$39,21 -US$0,33 04.26
US$39,2 -US$0,35 04.29
US$39,17 -US$0,38 04.38

Sumber: Bloomberg.

Ket: *) Kontrak Februari 2014

Iklan

Desember 7, 2013

diam2suka: time2buy a$ alway$ … 061213 (CRA$H2COME)

Filed under: GLOBAL ECONOMY — bumi2009fans @ 12:59 am

ANALISIS KASAR n SEDERHANA ekspektasi tren RUPIAH dan saat BELI @saham
… 2 PENYEBAB tren Rupiah, moga2 bermanfaat 🙂
CRASH (?) TO COME

Desember 6, 2013

beautiful: RiP (VEGETATIF itu bak sayur) … 050713_061213

Filed under: Medicine — bumi2009fans @ 12:13 am

Dec. 5, 2013, 5:41 p.m. EST
Mandela, iconic South African leader, dies at 95
One of 20th century’s towering figures revered for his stand against apartheid

By Christopher Noble, MarketWatch

NEW YORK (MarketWatch) — Nelson Mandela, the South African leader whose journey from jailed violent revolutionary to president of Africa’s most advanced nation fired the imaginations of millions around the world and set his country on the path to democracy and economic growth, died on Thursday at his home in Johannesburg. He was 95.

Mandela, known in South Africa by his clan name, Madiba, was one of the towering figures of the 20th century, revered around the world for his stand against South Africa’s apartheid regime and for successfully shepherding his country from racist white rule to democracy. His appeal was nearly universal and rose above the international political divisions of his time. He was the recipient of the Nobel Peace Prize, the U.S. Presidential Medal of Freedom and the Soviet Order of Lenin.

“Mandela was certainly one of the most consequential — and compelling — figures of the 20th century,” said Bill Keller, former executive editor of the New York Times and the author of “Tree Shaker: The Story of Nelson Mandela,” which he wrote while serving as the newspaper’s Johannesburg bureau chief.

Mandela suffered from lung problems as a result of a bout with tuberculosis while in prison. He had recurring respiratory problems and had endured a long stay at a Pretoria hospital. He had been mostly out of public life since 2004.

Jacob Zuma, South Africa’s president, announced Mandela’s death on Thursday, saying: “Our nation has lost its greatest son. Our people have lost a father.”

“Although we knew that this day would come, nothing can diminish our sense of a profound and enduring loss,” Zuma said. Read Zuma’s full statement on Mandela’s passing.

In a moving tribute to Mandela at the White House, U.S. President Barack Obama said the former South African leader “achieved more than could be expected of any man.”

“His commitment to transfer power and reconcile with those who jailed him set an example that all humanity should aspire to,” Obama said. The American president said he was one of the “countless millions who drew inspiration” from Mandela’s life and that his first political action was a protest against apartheid. “We will not see the likes of Nelson Mandela again. It falls to us to carry forward the example that he set,” Obama added.

Nelson Mandela beside U.S. President Bill Clinton and South African President F. W. de Klerk at Freedom Medal ceremonies in Philadelphia in 1993.
An advocate of violent revolution in his youth, Mandela spent 27 years behind bars after helping to lead a bombing campaign against government targets. Released from prison in 1990, he worked with then–South African President F.W. de Klerk to abolish apartheid and set up democratic elections. He led the African National Congress, which was once a banned organization, to victory in multiracial elections and served as the country’s first post-Apartheid president from 1995 to 1999.

In his five-year term, he oversaw the creation of a new constitution; instituted democratically minded policies on land reform, poverty and health care; and established a Truth and Reconciliation Commission to deal with the abuses of the apartheid period. In 1999, he stepped down voluntarily, breaking a long-established pattern in Africa of so-called Big Man leadership and setting a democratic example for nations around the continent.

“He had Gandhi’s moral authority. He was as shrewd and agile a politician as Reagan. And, in contrast to the other African independence leaders — Kenyatta, Nkrumah, Lumumba or the monstrous Mugabe — he did not run a cult of personality, and he set a sterling example of what democracy means by leaving office voluntarily,” Keller said in emailed comments.

In the immediate aftermath of his election, Mandela managed to stand up to radical demands from trade unions and South Africa’s Communist Party and establish a balanced economy, Keller said.

In the years since Mandela left office, South Africa has hit highs, such as successfully hosting the 2010 World Cup soccer tournament, the world’s largest sporting event. It today boasts a free press and a strong court system. But the country also faces serious economic problems, among them widespread poverty, recurring labor unrest and significant corruption. Its big cities have some of the worst crime rates in the world.

“The country is still rich in minerals, natural beauty and good infrastructure — and, what may be Mandela’s greatest bequest to his country, a culture of patience and compromise,” Keller said.

Born on July 18, 1918, in the village of Mvezo in the country’s Eastern Cape, Mandela was a member of the Thembu royal family. He became a lawyer and joined the ANC, becoming prominent in the movement. He was eventually charged with and convicted of trying to overthrow the government. He was sentenced to life in prison.

He served time in the country’s most notorious prisons and honed his political philosophy while behind bars. International condemnation of the apartheid system and Mandela’s imprisonment led to his release from Victor Verster Prison on Feb. 11, 1990. When he left the prison that day hand in hand with his then-wife, Winnie, the moment was broadcast live around the world.

Negotiations with the white government paved a path to the 1994 elections, which Mandela won decisively. Stepping down after a half-decade in office, he remained active in South African and international affairs. He gave up this life in 2004, at age 85, after which he divided his time between Johannesburg and Qunu, a village in his home province.
 

Medical Aspects of the Persistent Vegetative State
The Multi-Society Task Force on PVS
N Engl J Med 1994; 330:1499-1508May 26, 1994DOI: 10.1056/NEJM199405263302107

This consensus statement of the Multi-Society Task Force summarizes current knowledge of the medical aspects of the persistent vegetative state in adults and children.
The vegetative state is a clinical condition of complete unawareness of the self and the environment, accompanied by sleep-wake cycles, with either complete or partial preservation of hypothalamic and brain-stem autonomic functions. In addition, patients in a vegetative state show no evidence of sustained, reproducible, purposeful, or voluntary behavioral responses to visual, auditory, tactile, or noxious stimuli; show no evidence of language comprehension or expression; have bowel and bladder incontinence; and have variably preserved cranial-nerve and spinal reflexes. We define persistent vegetative state as a vegetative state present one month after acute traumatic or nontraumatic brain injury or lasting for at least one month in patients with degenerative or metabolic disorders or developmental malformations.
The clinical course and outcome of a persistent vegetative state depend on its cause. Three categories of disorder can cause such a state: acute traumatic and nontraumatic brain injuries, degenerative and metabolic brain disorders, and severe congenital malformations of the nervous system.
Recovery of consciousness from a posttraumatic persistent vegetative state is unlikely after 12 months in adults and children. Recovery from a nontraumatic persistent vegetative state after three months is exceedingly rare in both adults and children. Patients with degenerative or metabolic disorders or congenital malformations who remain in a persistent vegetative state for several months are unlikely to recover consciousness. The life span of adults and children in such a state is substantially reduced. For most such patients, life expectancy ranges from 2 to 5 years; survival beyond 10 years is unusual.
Nelson Mandela’s family was told he is in ‘permanent vegetative state’: report
July 4, 2013, 4:33 PM

Nelson Mandela’s family was told a week ago that the former president of South Africa is in a permanent vegetative state and that life support should be turned off, AFP reported, citing court documents.

However family, friends and visitors to Mandela’s hospital since the court filing have said the 94-year-old Nobel Peace laureate’s condition has improved.

The court filing was made on June 26, as part of a legal dispute among family members over the final resting place of three of Mandela’s children.

Mandela’s grandson Mandla sharply criticized other family members Thursday after they won a court ruling forcing him to return the remains of the three for reburial in Qunu, South Africa, the report said.

– Tom Bemis

Desember 1, 2013

diam2suka: PA$13N me$t1 DIBERITAHU SEMUANYA … 281113

Filed under: Medicine — bumi2009fans @ 4:16 am

Sabtu, 30 November 2013 19:15 WIB |

Pewarta: Wahiyudin Mamonto

Gorontalo (ANTARA News) – Ketua Komisi Yudisial Republik Indonesia Suparman Marzuki mengatakan, sesuai ketentuan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP), dokter Dewa Ayu bersama dua rekannya lalai dalam menjalankan tugas.

Suparman Marzuki di Gorontalo, Sabtu, menjelaskan, jika melihat putusan Mahkamah Agung, ada lima hal yang membuat para dokter itu dinilai telah lalai, di antaranya tidak memiliki izin praktik, dan tanda tangan korban sengaja dipalsukan.

Hal itu, kata dia, sesuai ketentuan KUHP memenuhi unsur pelanggaran pasal 359 tentang kelalaian dan menyebabkan seseorang meninggal dunia.

“Sementara

menurut undang-undang kesehatan atau kode etik kedokteran, mungkin hal itu belum tentu bersalah

,” kata Suparman.

Dalam hal ini, kata dia, diperlukan

sinkronisasi atau harmonisasi

terkait pembuatan undang-undang. Hal ini mengingat dalam membuat produk hukum sering kali tidak dipikirkan dampaknya.

Sebelumnya dokter spesialis kandungan di Gorontalo Tonie Doda SpOG mengatakan bahwa putusan berkekuatan hukum tetap dari Mahkamah Agung atas ketiga dokter yakni Dewa Ayu Sasiary Prawani, Hendry Simanjuntak, dan Hendy Siagian merupakan preseden buruk di dunia kedokteran Indonesia.

Dalam aksi beberapa waktu lalu pun, juru bicara para dokter, Romi Abdjul, mengatakan bahwa mereka menolak putusan Mahkamah Agung (MA) terhadap ketiga dokter itu yang dinyatakan bersalah atas kasus malpraktik.

Menurut Romi, rekan sejawat mereka itu sudah melakukan semua prosedur sehingga tidak ada unsur malpraktik yang menyebabkan kematian pasien.
Editor: Suryanto
INFORMED CONSENT
Tujuan dari informed consent adalah agar pasien mendapat informasi yang cukup untuk dapat mengambil keputusan atas terapi yang akan dilaksanakan. Informed consent juga berarti mengambil keputusan bersama. Hak pasien untuk menentukan nasibnya dapat terpenuhi dengan sempurna apabila pasien telah menerima semua informasi yang ia perlukan sehingga ia dapat mengambil keputusan yang tepat. Kekecualian dapat dibuat apabila informasi yang diberikan dapat menyebabkan guncangan psikis pada pasien.

Dokter harus menyadari bahwa informed consent memiliki dasar moral dan etik yang kuat. Menurut American College of Physicians’ Ethics Manual, pasien harus mendapat informasi dan mengerti tentang kondisinya sebelum mengambil keputusan. Berbeda dengan teori terdahulu yang memandang tidak adanya informed consent menurut hukum penganiayaan, kini hal ini dianggap sebagai kelalaian. Informasi yang diberikan harus lengkap, tidak hanya berupa jawaban atas pertanyaan pasien.

SAAT UNTUK MEMBERI INFORMASI
Setelah hubungan dokter pasien terbentuk, dokter memiliki kewajiban untuk memberitahukan pasien mengenai kondisinya; diagnosis, diagnosis banding, pemeriksaan penunjang, terapi, risiko, alternatif, prognosis dan harapan. Dokter seharusnya tidak mengurangi materi informasi atau memaksa pasien untuk segera memberi keputusan. Informasi yang diberikan disesuaikan dengan kebutuhan pasien.Add content to your paragraph here.
ELEMEN-ELEMEN INFORMED CONSENT
Suatu informed consent harus meliputi :

Dokter harus menjelaskan pada pasien mengenai tindakan, terapi dan penyakitnya
Pasien harus diberitahu tentang hasil terapi yang diharapkan dan seberapa besar kemungkinan keberhasilannya
Pasien harus diberitahu mengenai beberapa alternatif yang ada dan akibat apabila penyakit tidak diobati
Pasien harus diberitahu mengenai risiko apabila menerima atau menolak terapi
Risiko yang harus disampaikan meliputi efek samping yang mungkin terjadi dalam penggunaan obat atau tindakan pemeriksaan dan operasi yang dilakukan.

RUANG LINGKUP PEMBERIAN INFORMASI
Ruang lingkup dan materi informasi yang diberikan tergantung pada pengetahuan medis pasien saat itu. Jika memungkinkan, pasien juga diberitahu mengenai tanggung jawab orang lain yang berperan serta dalam pengobatan pasien.

Di Florida dinyatakan bahwa setiap orang dewasa yang kompeten memiliki hak dasar menentukan tindakan medis atas dirinya termasuk pelaksanaan dan penghentian pengobatan yang bersifat memperpanjang nyawa. Beberapa pengadilan membolehkan dokter untuk tidak memberitahukan diagnosis pada beberapa keadaan. Dalam mempertimbangkan perlu tidaknya mengungkapkan diagnosis penyakit yang berat, faktor emosional pasien harus dipertimbangkan terutama kemungkinan bahwa pengungkapan tersebut dapat mengancam kemungkinan pulihnya pasien.

Pasien memiliki hak atas informasi tentang kecurigaan dokter akan adanya penyakit tertentu walaupun hasil pemeriksaan yang telah dilakukan inkonklusif.
HAL-HAL YANG DIINFORMASIKAN
Hasil Pemeriksaan

Pasien memiliki hak untuk mengetahui hasil pemeriksaan yang telah dilakukan. Misalnya perubahan keganasan pada hasil Pap smear. Apabila infomasi sudah diberikan, maka keputusan selanjutnya berada di tangan pasien.

Risiko

Risiko yang mungkin terjadi dalam terapi harus diungkapkan disertai upaya antisipasi yang dilakukan dokter untuk terjadinya hal tersebut. Reaksi alergi idiosinkratik dan kematian yang tak terduga akibat pengobatan selama ini jarang diungkapkan dokter. Sebagian kalangan berpendapat bahwa kemungkinan tersebut juga harus diberitahu pada pasien. Jika seorang dokter mengetahui bahwa tindakan pengobatannya berisiko dan terdapat alternatif pengobatan lain yang lebih aman, ia harus memberitahukannya pada pasien. Jika seorang dokter tidak yakin pada kemampuannya untuk melakukan suatu prosedur terapi dan terdapat dokter lain yang dapat melakukannya, ia wajib memberitahukan pada pasien.

Alternatif

Dokter harus mengungkapkan beberapa alternatif dalam proses diagnosis dan terapi. Ia harus dapat menjelaskan prosedur, manfaat, kerugian dan bahaya yang ditimbulkan dari beberapa pilihan tersebut. Sebagai contoh adalah terapi hipertiroidisme. Terdapat tiga pilihan terapi yaitu obat, iodium radioaktif, dan subtotal tiroidektomi. Dokter harus menjelaskan prosedur, keberhasilan dan kerugian serta komplikasi yang mungkin timbul.

Rujukan/ konsultasi

Dokter berkewajiban melakukan rujukan apabila ia menyadari bahwa kemampuan dan pengetahuan yang ia miliki kurang untuk melaksanakan terapi pada pasien-pasien tertentu. Pengadilan menyatakan bahwa dokter harus merujuk saat ia merasa tidak mampu melaksanakan terapi karena keterbatasan kemampuannya dan ia mengetahui adanya dokter lain yang dapat menangani pasien tersebut lebih baik darinya.

Prognosis

Pasien berhak mengetahui semua prognosis, komplikasi, sekuele, ketidaknyamanan, biaya, kesulitan dan risiko dari setiap pilihan termasuk tidak mendapat pengobatan atau tidak mendapat tindakan apapun. Pasien juga berhak mengetahui apa yang diharapkan dari dan apa yang terjadi dengan mereka. Semua ini berdasarkan atas kejadian-kejadian beralasan yang dapat diduga oleh dokter. Kejadian yang jarang atau tidak biasa bukan merupakan bagian dari informed consent.

STANDAR PENGUNGKAPAN YANG DIKEMBANGKAN OLEH PENGADILAN
Dua pendekatan diadaptasi oleh pengadilan dalam menggambarkan lapangan kewajiban pengungkapan seorang dokter – standar pengungkapan profesional, standar pengungkapan umum, atau standar pasien secara layak.

Di bawah standar pengungkapan profesional, tugas dokter untuk membuka rahasia diatur oleh standar pelaku medis, dilakukan di dalam lingkungan yang sama atau serupa. Standar pengungkapan ini yang diatur seterusnya baik oleh undang-undang maupun hukum umum pada mayoritas peraturan Amerika Serikat menetapkan bahwa seorang dokter harus memberi informasi sesuai dengan pelayanan kedokteran terkini. Banyak pengadilan telah menegakkan standar pelaksana medis dalam komunitas yang sama atau serupa, di bawah lingkungan yang sama atau serupa. Jika seorang dokter bertugas untuk mengungkapkan suatu fakta dan jika begitu, fakta apa yang wajib diberitahukan bergantung pada yang biasa dilakukan pada komunitas setempat.

Standar pengungkapan umum atau standar pasien secara layak, yang ditetapkan seterusnya oleh undang-undang atau hukum umum dalam peraturan minoritas yang bermakna, membebankan tugas pada dokter untuk memberitahu setiap informasi yang akan bergantung pada proses pembuatan keputusan oleh pasien. Hal ini berbeda-beda sesuai kemampuan pasien untuk memahaminya. Bahkan dalam pengakuan medis ahli yang mendukung, seseorang dapat saja melanggar standar pengungkapan yang seharusnya dalam peraturan ini jika juri berkesimpulan bahwa informasi spesifik yang tidak diberitahukan akan berpengaruh bermakna terhadap keputusan pasien apakah akan menjalani terapi tertentu atau tidak. Standar umum membiarkan juri untuk memutuskan apakah dokter memberikan informasi yang cukup pada pasien untuk membuat pilihan terhadap tatalaksana, sedangkan standar profesional membiarkan dokter untuk menunjukkan apakah ia memberikan informasi yang cukup sesuai standar pelayanan medis dalam komunitas tersebut. Perkembangan terkini adalah pengadilan yang mengadaptasi bentuk standar umum.

Sekali telah ditegakkan, baik oleh standar profesional atau umum, bahwa pasien tidak menerima informasi yang biasanya dibutuhkan untuk membuat pilihan bijak mengenai apakah akan menolak atau menyetujui terapi, pengadilan akan memperhatikan materi dari informasi yang kurang tersebut; yaitu akankah seseorang menolak atau menyetujui jika berada dalam lingkungan yang sama atau serupa. Dengan kata lain, apakah kurangnya informasi menyebabkan kecacatan/kerugian yang memang sudah diduga atau akankah pasien tetap menyetujuinya dalam keadaan apapun. Tergantung dari peraturan yang terlibat, pengadilan telah menetapkan satu dari dua standar yaitu standar objektf (juri memutuskan apakah pasien dalam keadaan serupa akan menolak terapi) atau standar subyektif (juri memutuskan apakah pasien yang sebenarnya akan menolak terapi). Kebanyakan peraturan mengikuti standar objektif.

SIAPA YANG MENGUNGKAPKAN ?
Siapa yang bertanggungjawab untuk mendapatkan informed consent pasien – pengadilan umumnya telah menempatkan tugas ini pada dokter yang didatangi pasien pada waktu ada pertanyaan. Pengadilan umumnya mengenali bahwa dokter, bukan perawat atau paramedis lainnya, berkemampuan untuk mendiskusikan tatalaksana dan penanganannya. Perawat atau paramedis lainnya mungkin hanya penambah atau pelengkap informasi spesifik dari dokter dengan informasi umum tergantung situasi pasien. Dokter, selain dari dokter pertama pasien, memiliki kewajiban yang independen untuk memberi informasi mengenai risiko, keuntungan, dan alternatif pilihan yang ditujukan padanya.

Pengadilan sangat jelas dalam opini tertulisnya bahwa tanggung jawab untuk memperoleh informed consent dari pasien tetap dengan dokter dan tidak dapat didelegasikan. Dokter dapat mendelegasikan otoritasnya (wewenangnya) untuk memperoleh informed consent kepada dokter lain namun tidak dapat mendelegasikan tanggung-jawabnya untuk mendapatkan informed consent yang tepat.

PERANAN RUMAH SAKIT
Pertanyaan yang sering muncul, terutama dari dokter yang berpraktek di rumah sakit adalah ”Apakah rumah sakit memiliki tanggung jawab untuk menjamin bahwa pasien menerima informasi yang cukup meskipun pengadilan telah menempatkan tugas primer kepada dokter?”

Dalam teori respondeat superior, manajer rumah sakit dapat ditahan dengan dokter pegawai rumah sakit yang lalai untuk memperoleh informed consent yang dapat menimbulkan kecacatan dan kegawatan pada pasien. Kebijakan rumah sakit harus mengatur mengenai bagaimana informed consent diperoleh. Perawat atau petugas rumah sakit lainnya harus menunda terapi yang sudah direncanakan dokter jika persetujuan yang sebelumnya sudah diberikan ditarik kembali oleh pasien, sehingga dokter dapat mengklarifikasi kembali keputusan pasien. Pengadilan cenderung untuk menjatuhkan kewajiban yang lebih ketat kepada rumah sakit untuk memastikan bahwa dokter memperoleh persetujuan/penolakan sebelum melakukan tindakan.

BENTUK PERSETUJUAN/PENOLAKAN
Rumah sakit memiliki tugas untuk menjamin bahwa informed consent sudah didapat. Istilah untuk kelalaian rumah sakit tersebut yaitu ”fraudulent concealment”. Pasien yang akan menjalani operasi mendapat penjelasan dari seorang dokter bedah namun dioperasi oleh dokter lain dapat saja menuntut malpraktik dokter yang tidak mengoperasi karena kurangnya informed consent dan dapat menuntut dokter yang mengoperasi untuk kelanjutannya.

Bentuk persetujuan tidaklah penting namun dapat membantu dalam persidangan bahwa persetujuan diperoleh. Persetujuan tersebut harus berdasarkan semua elemen dari informed consent yang benar yaitu pengetahuan, sukarela dan kompetensi.

Beberapa rumah sakit dan dokter telah mengembangkan bentuk persetujuan yang merangkum semua informasi dan juga rekaman permanen, biasanya dalam rekam medis pasien. Format tersebut bervariasi sesuai dengan terapi dan tindakan yang akan diberikan. Saksi tidak dibutuhkan, namun saksi merupakan bukti bahwa telah dilakukan informed consent. Informed consent sebaiknya dibuat dengan dokumentasi naratif yang akurat oleh dokter yang bersangkutan.

OTORITAS UNTUK MEMBERIKAN PERSETUJUAN
Seorang dewasa dianggap kompeten dan oleh karena itu harus mengetahui terapi yang direncanakan. Orang dewasa yang tidak kompeten karena penyakit fisik atau kejiwaan dan tidak mampu mengerti tentu saja tidak dapat memberikan informed consent yang sah. Sebagai akibatnya, persetujuan diperoleh dari orang lain yang memiliki otoritas atas nama pasien. Ketika pengadilan telah memutuskan bahwa pasien inkompeten, wali pasien yang ditunjuk pengadilan harus mengambil otoritas terhadap pasien.

Persetujuan pengganti ini menimbulkan beberapa masalah. Otoritas seseorang terhadap persetujuan pengobatan bagi pasien inkompeten termasuk hak untuk menolak perawatan tersebut. Pengadilan telah membatasi hak penolakan ini untuk kasus dengan alasan yang tidak rasional. Pada kasus tersebut, pihak dokter atau rumah sakit dapat memperlakukan kasus sebagai keadaan gawat darurat dan memohon pada pengadilan untuk melakukan perawatan yang diperlukan. Jika tidak cukup waktu untuk memohon pada pengadilan, dokter dapat berkonsultasi dengan satu atau beberapa sejawatnya.

Jika keluarga dekat pasien tidak setuju dengan perawatan yang direncanakan atau jika pasien, meskipun inkompeten, mengambil posisi berlawanan dengan keinginan keluarga, maka dokter perlu berhati-hati. Terdapat beberapa indikasi dimana pengadilan akan mempertimbangkan keinginan pasien, meskipun pasien tidak mampu untuk memberikan persetujuan yang sah. Pada kebanyakan kasus, terapi sebaiknya segera dilakukan (1) jika keluarga dekat setuju, (2) jika memang secara medis perlu penatalaksanaan segera, (3) jika tidak ada dilarang undang-undang.

Cara terbaik untuk menghindari risiko hukum dari persetujuan pengganti bagi pasien dewasa inkompeten adalah dengan membawa masalah ini ke pengadilan.

KEMAMPUAN MEMBERI PERIJINAN
Perijinan harus diberikan oleh pasien yang secara fisik dan psikis mampu memahami informasi yang diberikan oleh dokter selama komunikasi dan mampu membuat keputusan terkait dengan terapi yang akan diberikan. Pasien yang menolak diagnosis atau tatalaksana tidak menggambarkan kemampuan psikis yang kurang. Paksaan tidak boleh digunakan dalam usaha persuasif. Pasien seperti itu membutuhkan wali biasanya dari keluarga terdekat atau yang ditunjuk pengadilan untuk memberikan persetujuan pengganti.

Jika tidak ada wali yang ditunjuk pengadilan, pihak ketiga dapat diberi kuasa untuk bertindak atas nama pokok-pokok kekuasaan tertulis dari pengacara. Jika tidak ada wali bagi pasien inkompeten yang sebelumnya telah ditunjuk oleh pengadilan, keputusan dokter untuk memperoleh informed consent diagnosis dan tatalaksana kasus bukan kegawatdaruratan dari keluarga atau dari pihak yang ditunjuk pengadilan tergantung kebijakan rumah sakit. Pada keadaan dimana terdapat perbedaan pendapat diantara anggota keluarga terhadap perawatan pasien atau keluarga yang tidak dekat secara emosional atau bertempat tinggal jauh, maka dianjurkan menggunakan laporan legal dan formal untuk menentukan siapa yang dapat memberikan perijinan bagi pasien inkompeten.

PENGECUALIAN TERHADAP MATERI PEMBERITAHUAN

Terdapat empat pengecualian yang dikenal secara umum terhadap tugas dokter untuk membuat pemberitahuan meskipun keempatnya tidak selalu ada.

Pertama, seorang dokter dapat saja dalam pandangan profesionalnya menyimpulkan bahwa pemberitahuan memiliki ancaman kerugian terhadap pasien yang memang dikontradiinkasikan dari sudut pandang medis. Hal ini dikenal sebagai ”keistimewaan terapetik” atau ”kebijaksanaan profesional”. Dokter dapat memilih untuk menggunakan kebijaksanaan profesional terapetik untuk menjaga fakta medis pasien atau walinya ketika dokter meyakini bahwa pemberitahuan akan membahayakan atau merugikan pasien. Tergantung situasinya, dokter boleh namun tidak perlu membuka informasi ini kepada keluarga dekat yang diketahui.

Kedua, pasien yang kompeten dapat meminta untuk tidak diberitahu. Pasien dapat melepaskan haknya untuk membuat informed consent.

Ketiga, dokter berhak untuk tidak menyarankan pasien mengenai masalah yang diketahui umum atau jika pasien memiliki pengetahuan aktual, terutama berdasarkan pengalaman di masa lampau.

Keempat, tidak ada keharusan untuk memberitahu pada kasus kegawatdaruratan dimana pasien tidak sadar atau tidak mampu memberikan persetujuan sah dan bahaya gagal pengobatan sangat nyata.

KASUS KEGAWATDARURATAN DAN INFORMED CONSENT

Umumnya, hukum melibatkan persetujuan pasien selama keadaan gawat darurat. Pengadilan biasanya menunda pada keadaan-keadaan yang membutuhkan penanganan segera untuk perlindungan nyawa atau kesehatan pasien karena tidak memungkinkan untuk memperoleh persetujuan baik dari pasiennya maupun orang lain yang memegang otoritas atas nama pasien. Pengadilan mengasumsikan bahwa seorang dewasa yang kompeten, sadar, dan tenang akan memberikan persetujuan untuk penanganan menyelamatkan nyawa. Penting untuk didokumentasikan keadaan yang terjadi saat gawat darurat. Pada keadaan tersebut, dokter harus mencatat hal-hal berikut ini : 1) penanganan untuk kepentingan pasien, 2) terdapat situasi gawat darurat, 3) keadaan tidak memungkinkan untuk mendapatkan persetujuan dari pasien atau dari orang lain yang memegang otoritas atas nama pasien.

Kenyataan bahwa tatalaksana yang diberikan mungkin memang disarankan secara medis atau mungkin akan berguna di waktu mendatang tidaklah cukup untuk melakukannya tanpa persetujuan. Jika dokter tidak yakin apakah kondisi pasien betul-betul membutuhkan tindakan segera tanpa persetujuan, maka dokter tersebut perlu melakukan konfirmasi dengan sejawatnya.

Peraturan umum terkait persetujuan penanganan keadaan gawat darurat pada seorang anak sama saja dengan orang dewasa. Pengadilan biasanya menunda menyetujui dokter yang mengobati pasien anak “dewasa muda” (di atas 15 tahun) yang sudah dapat memberi persetujuan penanganan keadaan gawat darurat terhadap dirinya. Namun, tetap perlu diperhatikan untuk membuat informed consent dengan menghubungi orang tua pasien atau orang lain yang bertanggung jawab atas pasien tersebut.

Blog di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: