eK0n0mi taK seriU$ d/h ekonomitakserius@blogspot.com

November 28, 2013

diam2suka: EMB0L1 air ketuban … 281113

Filed under: Medicine — bumi2009fans @ 4:14 am
Tags: ,

Definition
By Mayo Clinic staff
An amniotic fluid embolism is a rare but serious condition that occurs when amniotic fluid — the fluid that surrounds a baby in the uterus during pregnancy — or fetal material, such as hair, enters the maternal bloodstream.

An amniotic fluid embolism is most likely to occur during childbirth or immediately afterward.

An amniotic fluid embolism is difficult to diagnose. If your doctor suspects you might have an amniotic fluid embolism, you’ll need immediate treatment to prevent potentially life-threatening complications.
Symptoms
By Mayo Clinic staff
An amniotic fluid embolism develops suddenly and rapidly.

Signs and symptoms of an amniotic fluid embolism might include:

Sudden shortness of breath
Excess fluid in the lungs (pulmonary edema)
Sudden low blood pressure
Sudden circulatory failure (cardiovascular collapse)
Life-threatening problems with blood clotting (disseminated intravascular coagulopathy)
Altered mental status, such as anxiety
Nausea or vomiting
Chills
Rapid heart rate or disturbances in the rhythm of the heart rate
Fetal distress, such as a slow heart rate
Seizures
Coma
Causes
By Mayo Clinic staff
Why an amniotic fluid embolism occurs isn’t well understood.

An amniotic fluid embolism occurs when amniotic fluid or fetal material enters the maternal bloodstream, possibly by passing through tears in the fetal membranes. It’s likely that amniotic fluid contains components that cause an inflammatory reaction and activate clotting in the mother’s lungs and blood vessels.

However, amniotic fluid embolisms are rare — and it’s likely that some amniotic fluid commonly enters the maternal bloodstream during delivery without causing problems. It’s not clear why in some cases this leads to an amniotic fluid embolism.

Further research on what causes amniotic fluid embolisms is needed.
Risk factors
By Mayo Clinic staff
Amniotic fluid embolisms are rare, which makes it difficult to identify risk factors. It’s estimated that there are between 1 and 12 cases of amniotic fluid embolism for every 100,000 deliveries.

Research suggests that several factors might be linked to an increased risk of an amniotic fluid embolism, however, including:

Advanced maternal age. If you’re 35 or older at the time of your child’s birth, you might be at increased risk of an amniotic fluid embolism.
Placenta problems. If there are abnormalities in your placenta — the structure that develops in your uterus during pregnancy — you might be at increased risk of an amniotic fluid embolism. Abnormalities might include the placenta partially or totally covering the cervix (placenta previa) or the placenta peeling away from the inner wall of the uterus before delivery (placental abruption). These conditions can disrupt the physical barriers between you and your baby.
Preeclampsia. If you have preeclampsia — high blood pressure and excess protein in the urine after 20 weeks of pregnancy — you might be at increased risk of developing an amniotic fluid embolism.
Medically induced labor. Limited research suggests that certain labor induction methods are associated with an increased risk of amniotic fluid embolism. Research on this link, however, is conflicting.
Operative delivery. Having a C-section, a forceps delivery or a vacuum extraction might increase your risk of an amniotic fluid embolism. These procedures can disrupt the physical barriers between you and your baby. It’s not clear, however, whether operative deliveries are true risk factors for amniotic fluid embolisms or are used after the condition develops to ensure a rapid delivery.
Genetics. Some experts believe that genetics might play a role in determining a woman’s risk of amniotic fluid embolism.
Complications
By Mayo Clinic staff
An amniotic fluid embolism can cause serious complications for you and your baby.

If you have an amniotic fluid embolism, you’re at increased risk of:

Brain injury. Low blood oxygen can cause permanent, severe neurological damage or brain death.
Lengthy hospital stay. Women who survive an amniotic fluid embolism often require treatment in the intensive care unit and — depending on the extent of their complications — might spend weeks or months in the hospital.
It’s estimated that amniotic fluid embolisms cause up to 10 percent of maternal deaths in developed countries. Death can occur within an hour of the start of symptoms.

If you have an amniotic embolism, your unborn baby is at increased risk of a brain injury due to a lack of oxygen. The condition can also be fatal for babies.
Preparing for your appointment
By Mayo Clinic staff
An amniotic fluid embolism is a medical emergency, leaving you no time to prepare. If you’re concerned about your risk of having an amniotic fluid embolism, talk with your doctor. Keep in mind, however, that amniotic fluid embolisms are rare, unpredictable and seemingly unpreventable.
Tests and diagnosis
By Mayo Clinic staff
There are no lab tests to diagnose an amniotic fluid embolism. A diagnosis is typically made after other conditions have been ruled out. In some cases, a diagnosis is only made after maternal death.
Treatments and drugs
By Mayo Clinic staff
An amniotic fluid embolism requires rapid treatment to address low blood oxygen and low blood pressure.

Emergency treatments might include:

Catheter placement. Your health care team will place a thin, hollow tube into one of your arteries (arterial catheter) to monitor your blood pressure. You’ll also have another tube placed into a vein in your chest (central venous catheter), which can be used to give fluids, medications or transfusions, as well as draw blood.
Oxygen. You might need to have a breathing tube inserted into your airway to help you breathe.
Medications. Your doctor might give you medications to improve and support your heart function. Other medications might be used to decrease the pressure caused by fluid going into your heart and lungs.
Transfusions. If you have uncontrollable bleeding, you’ll need transfusions of blood, blood products and replacement fluids.
If you have an amniotic fluid embolism before delivering your baby, your doctor will treat you with an eye toward safely delivering your baby as soon as possible. An emergency C-section might be needed.
Coping and support
By Mayo Clinic staff
Experiencing a life-threatening pregnancy condition can be frightening and stressful for you and your family. You and your baby might experience serious complications and require lengthy hospital stays.

During this challenging time, lean on loved ones for support. Consider joining a survivors’ network. Also, work with your health care provider to determine how you can safely manage your recovery and your role as the mother of a newborn.

INILAH EMBOLI YANG SEBABKAN 86% KEMATIAN IBU BERSALIN
Oleh Nur – Rubrik Nasional
27 November 2013 02:00:00 WIB

WE.CO.ID, Jakarta – Air ketuban yang pecah dini berakibat fatal bagi Julien Fransiska Makatey. Dokter kandungan yang menangani operasi melahirkan hanya bisa menyelamatkan si jabang bayi yang kini dalam kondisi sehat, sedangkan Julien meninggal dunia saat melahirkan tiga tahun silam.

Gara-gara itu, tiga dokter yang menangani Julien divonis 10 bulan penjara. Mereka ialah dr Dewa Ayu Sasiary Prawani, SpOG (38 tahun), dr Hendry Simanjuntak, SpOG, dan dr Hendy Siagian, SpOG. Kasus ini mencuat kembali bukan dalam artian terulang kembali. Kasus itu ramai kembali setelah Pengurus Besar Perkumpulan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (PB POGI) memprotes mengecam cara-cara kejaksaan mengeksekusi para dokter spesialis kandungan itu, terutama dr Hendry Simanjuntak, SpOG, yang dinilai tidak manusiawi. Di bawah koordinasi PB POGI, para dokter kandungan bahkan telah menabalkan tekad untuk mogok kerja nasional sebagai aksi keprihatinan dan solidaritas terhadap rekan sejawat mereka itu, hari ini (Rabu, 27/11/2013).

Terlepas dari ribut-ribut tersebut, bagaimana air ketuban bisa membuat ibu melahirkan dan/atau janinnya meninggal dunia? Apa itu kasus emboli pada ibu-ibu yang tengah melahirkan?

Berikut penjelasan POGI Jaya dalam keterangan tertulisnya yang diterima WE ONLINE, Selasa (26/11/2013) malam. Keterangan tertulis ini ditandatangani oleh Ketua POGI Jaya dr Frizar Irmansyah, SpOG(K) dan Sekretaris POGI Jaya dr Budi Wiweko, SpOG(K)

Emboli Air Ketuban

Emboli Air Ketuban (EAK) adalah masuknya cairan ketuban beserta komponennya ke dalam sirkulasi darah ibu. Yang dimaksud komponen disini ialah unsur-unsur yang terdapat di air ketuban seperti lapisan kulit janin yang terlepas, rambut janin, lapisan lemak janin, dan musin/cairan kental. Ibu hamil yang mengalami trauma/benturan berat juga berpeluang terancam EAK.

Namun kasus EAK yang paling sering terjadi justru saat persalinan atau beberapa saat setelah ibu melahirkan (postpartum). Baik persalinan pervaginam maupun sesar, tak ada yang bisa aman 100 persen dari risiko EAK. Sebab, sewaktu proses persalinan normal maupun sesar banyak vena yang terbuka yang memungkinkan air ketuban masuk ke dalam sirkulasi darah sekaligus menyumbat pembuluh darah balik.

Secara sederhana, EAK bisa dijelaskan sebagai berikut :

Saat persalinan, selaput ketuban pecah dan pembuluh darah ibu (terutama vena) terbuka. Akibat tekanan yang tinggi, antara lain karena rasa mulas yang luar biasa, air ketuban beserta komponennya berkemungkinan masuk ke dalam sirkulasi darah. Pada giliran berikutnya, air ketuban dapat menyumbat pembuluh darah di paru-paru ibu. Jika sumbatan di paru-paru meluas, selanjutnya bisa menyumbat aliran darah ke jantung. Akibatnya, timbul dua gangguan sekaligus, yaitu pada jantung dan paru-paru.

Proses EAK bisa berlangsung sedemikian cepat. Tak heran kalau dalam waktu sekitar sejam sesudah melahirkan, nyawa ibu yang mengalami EAK tak lagi bisa tertolong. Apalagi EAK boleh dibilang muncul secara tiba-tiba tanpa bisa diduga sebelumnya dan prosesnyapun berlangsung begitu cepat. Sehingga dapat dimengerti jika angka kematian ibu bersalin dengan kasus EAK masih cukup tinggi, sekitar 86%.

Emboli Air Udara

Hampir sama dengan emboli air ketuban, emboli udara memiliki ciri khas yang sama, yaitu, masuknya gelembung udara ke pembuluh darah. Pasokan oksigen ke seluruh tubuh pun terhambat. Jika gelembung udaranya sampai ke jantung dan paru-paru, akibatnya bisa fatal. Namun, bila gelembung udaranya hanya masuk di otak, yang terjadi adalah kejang-kejang.

Sulit Dicegah

Kejadian EAK sulit dicegah karena sama sekali tak bisa diprediksi. Diagnosis pasti hanya dapat dilakukan dengan otopsi. Artinya, setelah ibu meninggal, baru bisa terlihat dimana komponen-komponen air ketuban tersebar di pembuluh darah paru. Bahkan pada beberapa kasus, ditemukan air ketuban di dahak ibu yang mungkin disebabkan ekstravasasi, yakni keluarnya cairan ketuban dari pembuluh darah kedalam gelembung paru/alveoli.

Risiko EAK, tak bisa diantisipasi jauh-jauh hari karena emboli paling sering terjadi saat persalinan. Dengan kata lain, perjalanan kehamilan dari bulan ke bulan yang lancar-lancar saja, bukan jaminan ibu aman dari ancaman EAK. Sementara bila pada persalinan sebelumnya ibu mengalami EAK, belum tentu juga kehamilan selanjutnya akan mengalami kasus serupa dan begitu juga sebaliknya.

Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko kejadian EAK :

His/kontraksi persalinan berlebih, yang umumnya terjadi pada penggunaan obat-obatan perangsang persalinan yang tidak terkontrol.
Adanya bakteri dalam air ketuban.
Mekonium atau tinja janin terdapat dalam air ketuban yang merupakan salah satu pertanda kondisi gawat janin di mana janin dalam keadaan kekurangan oksigen. Akibatnya, terjadi peningkatan gerakan usus ibu yang membuat janin terberak-berak. Air ketuban yang penuh dengan kotoran bayi inilah yang acap kali menimbulkan kefatalan pada kasus-kasus EAK.
“Tapi para ibu hamil tak perlu khawatir, kasus EAK ini jarang terjadi. Angka kejadian EAKdi Asia Tenggara hanya 1 di antara 27.000 persalinan. Yang penting, persiapkan selalu kehamilan yang sehat dan jangan lupa berdoa pada Yang Maha Kuasa,” kata Ketua POGI Jaya dr Frizar Irmansyah, SpOG(K).

nurcholish@wartaekonomi.com

KAMIS, 28 NOVEMBER 2013 | 10:31 WIB
Emboli, Si Pembunuh Ibu Melahirkan

TEMPO.CO, Jakarta – Istilah emboli tiba-tiba memantik perhatian publik. Itu terjadi setelah kasus dugaan malpraktek dr Dewa Ayu Sasiary Prawani yang menyebabkan kematian pasiennya di Rumah Sakit Kandou Manado. Apa itu emboli? Menurut Ketua Persatuan Obstetri dan Ginekologi Indonesia (POGI) Jaya, Frizar Irmansjah, emboli adalah penyumbatan pembuluh darah yang dapat menghasilkan kondisi yang sangat fatal.

“Sumbatan yang masuk ke aliran darah dapat menimbulkan kematian segera, bisa dalam hitungan menit. Makanya, emboli sangat fatal,” kata Frizal kepada Tempo, saat diwawancara, Kamis, 28 November 2013.

Ciri-ciri terjadinya emboli, kata Frizar, salah satunya jika tiba tiba detak jantung ibu yang akan melahirkan berada di atas 160 per menit. Jika itu terjadi, sebaiknya segera berkonsultasi dengan dokter kandungan untuk mengantisipasi tindakan darurat bagi diri sendiri.

Penyumbatan pembuluh darah bisa disebabkan oleh air ketuban, udara, lemak, trombus (darah beku), rambut bayi, bahkan feses bayi serta komponen lain. Kasus emboli yang terjadi pada ibu melahirkan, menurut Frizal, biasanya disebabkan oleh masuk atau menerobosnya air ketuban ke dalam pembuluh darah. Kemudian air ketuban ini akan menempel di bagian-bagian tertentu tubuh, seperti otak, paru-paru dan bahkan jantung. Air ketuban yang mengkontaminasi pembuluh darah akan menghambat aliran oksigen sehingga terjadi sumbatan.(Baca: Malpraktek atau Tidak dr Ayu? Lihat Empat Poin Ini)

Meski begitu, kasus yang air ketuban yang menerobos masuk ke dalam pembuluh darah dan menyebabkan emboli jumlahnya sangat sedikit. “Insiden yang terjadi sekitar 1 banding 27 ribu kejadian,” kata Frizal. Artinya, hanya ada satu kejadian dari 27.000 persalinan.

Kasus emboli pada ibu yang akan melahirkan tidak hanya terjadi pada proses Cito Secsio Sesaria (operasi sesar), melainkan juga pada persalinan biasa. Menurut Frizal, dalam setiap proses persalinan pasti terdapat kondisi dimana pembuluh arteri dan vena yang pecah. “Saat itulah, air ketuban bisa masuk, bahkan sel lemak bayi, rambut bayi, dan feses bayi,” kata Frizal.

Frizal menegaskan, tidak ada gejala awal yang dapat memprediksi terjadinya emboli pada ibu melahirkan. Meskipun pemeriksaan dan prosedur medis lengkap telah dilakukan. Sebab, pemeriksaan medis biasa dilakukan sebelum ibu melahirkan. Beberapa saat sebelum melahirkan bisa saja kondisi tubuh Ibu akan menunjukkan keadaan normal.

Padahal, emboli dapat terjadi secara tiba-tiba di tengah persalinan. “Apalagi setiap pasien memiliki keadaan tubuh yang berbeda. Emboli ini tidak bisa kita periksa atau kita cek sebelum persalinan,” kata Friz. Bahkan terkadang dalam penanganan persalinan, emboli tidak teraba oleh dokter kandungan. (Baca: Dituduh Kriminalisasi dr Ayu, Ini Jawaban MA)

Gejala emboli lebih sering ditemukan oleh dokter anestesi atau bedah yang melakukan operasi. Keadaan paling jelas yang menunjukkan terjadinya emboli adalah kadar saturasi oksigen yang sangat rendah pada tubuh pasien. “Maka pasien biasanya sesak napas karena terjadi penyumbatan aliran darah dan paru,” katanya.

Pada kasus dokter Ayu, hakim-hakim agung Mahkamah Agung mendapatkan kesaksian dari beberapa dokter. Salah satunya adalah dokter forensik Johannis F. Mallo. Menurut dia, emboli udara bisa saja disebabkan oleh pemasangan infus, tapi itu kecil kemungkinannya. Penyebab lainnya, emboli terjadi karena komplikasi persalinan.
CHETA NILAWATY

diam2suka: meny3$aL / penjarA … 281113

Filed under: GLOBAL ECONOMY — bumi2009fans @ 12:47 am
Tags: ,

RABU, 27 NOVEMBER 2013 | 11:10 WIB
Dokter Ayu Menyesal Jadi Dokter
… gw ga nyesal jadi dokter, jadi investor, jadi pebisnis, jadi lulusan MBA, jadi pemaen saham … well, semoga ujungnya bukan penjara ya …

TEMPO.CO, Jakarta – Dokter Ayu Sasiary Prawani, 38 tahun, pernah menyatakan kekecewaannya menjalani profesi dokter terkait kasus hukum dugaan malpraktek yang menimpanya. “Curhat” dokter Ayu itu disampaikan ke dokter Ronny A.A. Mewengkang, 68 tahun, mantan dosen dokter Ayu di Universitas Sam Ratulangi, Manado, Sulawesi Utara.

“Waktu saya ke sana tanggal 25 November, dokter Ayu mengatakan, ‘saya menyesal menjadi dokter kalau tahu jadi begini’,” kata Ronny saat mengikuti aksi solidaritas di Bundaran Hotel Indonesia, Thamrin, Jakarta Pusat, Rabu, 27 November 2013.

Dokter Ayu dituduh melakukan malpraktek bersama Hendy Siagian dan Hendry Simanjuntak terhadap pasien bernama Julia Fransiska Makatey. Julia pun meninggal dunia saat melahirkan di Rumah Sakit Prof. Kandouw, Manado, Sulawesi Utara. Saat ini, dokter Ayu dan Hendy ditahan di Rumah Tahanan Malendang, Manado, sementara Hendry masih buron. Izin praktek dokter Ayu terancam dicabut jika memang terbukti bersalah. Mahkamah Agung menjatuhkan vonis 10 bulan penjara kepada dokter Ayu. Majelis Kode Etik Kedokteran Pusat sudah melakukan sidang dan menilai dr Ayu tidak melanggar etik

Dokter Ronny yakin dokter Ayu tidak melakukan malpraktek. Salah satu argumentasinya, sidang etik dokter di Manado menyatakan dokter Ayu tidak bersalah. Dia sudah menjalani tugas sesuai standar operasional prosedur (SOP). “Mereka operasi sesuai SOP dan telah dibuktikan sidang Majelis Kode Etik,” tutur dokter Ronny. Dia pun berharap dokter Ayu segera dibebaskan. “Dan peninjauan kembali sukses.”

Hari ini ribuan dokter yang tergabung dalam Ikatan Dokter Indonesia (IDI) di berbagai kota melakukan aksi solidaritas untuk dokter Ayu. Mereka menolak kriminalisasi terhadap dokter. Di Jakarta, massa berunjuk rasa dengan berjalan dari Bundaran Hotel Indonesia ke Istana Negara. Setelah dari sana, massa menuju Mahkamah Agung. (Baca: Malpraktek atau Tidak dr Ayu? Lihat Empat Poin Ini)

SINGGIH SOARES

diam2suka: era topan LAGE … 281113

Filed under: GLOBAL ECONOMY — bumi2009fans @ 12:03 am

topan 2013 selatan ekuatortopan dan BANJIR JAKARTA, lage …

November 15, 2013

diam2suka: emAAA(CHINA)aa$ … 151113

Filed under: EMAS or GOLD...ce'ileh... — bumi2009fans @ 1:55 am

Ini Dia Negara Pembeli Emas Terbesar Dunia
Wahyu Daniel – detikfinance
Jumat, 15/11/2013 06:20 WIB

Shanghai -China dan India masih jadi negara konsumen emas terbesar di dunia. Untuk periode Juli-September atau kuartal III-2013, pembelian emas dunia dikuasai China dengan jumlah 210 ton.

Menurut China Daily, seperti dikutip Jumat (15/11/2013), pembelian emas di China pada kuartal III-2013 naik 18% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Ini berdasarkan laporan World Gold Council (WGC).

Di kuartal III-2013 ini, China mengalahkan India yang selama ini merajai pembelian emas dunia. Untuk India, sepanjang kuartal III-2013, jumlah pembelian emasnya adalah 148,2 ton, naik 32% dari periode yang sama tahun lalu.

Konsumsi emas perhiasan masih menguasai penjualan di dunia. Sepanjang kuartal III-2013, penjualan emas perhiasan di dunia mencapai 487 ton, naik 5% dari periode yang sama tahun lalu.

Secara keseluruhan, semua jenis emas di dunia terjual 869 ton pada kuartal III-2013. Jumlah ini turun 21% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

(dnl/dnl)

diam2suka:

Filed under: GLOBAL ECONOMY — bumi2009fans @ 12:57 am

http://www.businessweek.com/articles/2013-11-07/economists-discover-the-poor-behave-differently-from-the-rich
Economists Discover the Poor Behave Differently From the Rich
By Brendan Greeley November 07, 2013
In a speech in Frankfurt in October, Peter Praet, a member of the executive board of the European Central Bank, told a conference of economists something curiously obvious. “Individual households are heterogeneous in many respects,” he said. “It is important to measure and analyze this heterogeneity because it can have important implications for aggregate figures.” People are different, he meant, and we need to understand how to understand the economy.

Praet had to state the obvious because until this year economists, in particular those who make forecasts, put their faith in models that ignored those differences. Those that the ECB and the International Monetary Fund used to predict the future relied on a “representative agent,” a single imaginary person who stands in for everyone.

The problem was that these models failed to predict the consequences of the austerity programs that several European countries adopted in 2010. It turned out that actual people didn’t behave like the imaginary proxy. Economists are learning that the poor and the wealthy

respond differently to austerity and stimulus.

This could present challenges to politicians. If people behave differently, then policy might have to treat them differently.

Attempts to divine—or calculate—how fiscal decisions affect the economy rest on the “marginal propensity to consume,” the likelihood that if you put a dollar in someone’s hand, he will spend rather than save it. Economic disagreements about stimulus are basically arguments over that question. The argument splits along the lines of an ancient tension in the profession—should an economist observe human behavior, or assume it?

The representative-agent models used by central banks and the IMF came out of a movement among economists in the 1970s and ’80s who assumed that people were rational and planned for the future. For example, Olivier Blanchard, now chief economist of the IMF, wrote in 1990 that when a government tightens its belt to reduce deficits, households might start spending, relieved that the problem is being handled and there won’t be an even bigger readjustment in the future.

If models could assume that everyone was the same rational person, there was no need for data on how people act. And conveniently, relying on a single person made the math behind the modeling easier.

Per Krusell, who now teaches at Stockholm University, was a brand-new Ph.D. in the early 1990s when he began work on a macroeconomic model that assumed more than one agent recognizing that people are different. He and Tony Smith, another new Ph.D., had a hunch that with enough computing power they could build a multiple-agent model. “If we had presented those ideas to our senior colleagues, they would have said, ‘No, go try something else,’ ” says Krusell. The resulting model won positions for Krusell at Princeton and Smith at Yale.

Still, their paper languished for more than a decade, basic research without a practical application. “We had a model that had something to say about propensities to save being different,” says Krusell. “Now the question [was], ‘How big are the differences?’ ”

There wasn’t much reason to find out. Representative-agent models had fairly accurate predictive power until the financial crisis and its aftermath. In January 2013, Blanchard and Daniel Leigh published a working paper for the IMF that was in essence a confession. When the fund forecast growth rates for various countries in 2010, it made mistakes, as did the European Commission. “Consumption may have depended more on current than on future income,” they wrote. The rational agent was supposed to plan for the future, confident that deficits were going down. Actual people did not. An IMF report in May looked back at the fund’s program in Greece, where real gross domestic product declined more than three times as much as predicted. The IMF’s mathematical assumptions about behavior had been wrong, the report conceded.

The challenges the world faced in 2010—low home values, credit hard to get, central banks unable or unlikely to lower interest rates further—“were nonexistent in representative-agent models,” says Christopher Carroll, who teaches at Johns Hopkins. At the ECB’s Frankfurt conference, Carroll presented a paper that bolstered Krusell and Smith’s model with microeconomic data. For Carroll, people differ in one crucial way.

“The marginal propensity to consume,” according to the paper, “is substantially larger for low-wealth than for high-wealth households.” Rich people behave like the hyperrational agent. They plan for the future. They save during a stimulus, thinking about the taxes to come. And they can borrow during a fiscal contraction.

Poor people are what economists call

“borrowing constrained.” They tend to have more needs than are being met, so when money arrives, they spend it

. When the government stops spending and credit is hard to come by, the mythical everyman, like the rich person, continues to spend. But most real people don’t have access to credit, and they hunker down. Carroll’s findings have been confirmed by other academics in the last two years who looked at Italian and U.S. data.

Krusell reports a sudden interest in his 15-year-old model. He’s been asked to give a speech at a meeting next year of European central bankers looking for a better way to diagnose the continent’s problems. “You get a much bigger kick,” says Krusell, “when you realize it could be important for current policy.”

The bottom line: Economists realize they erred when they assumed all people behave the same way. That could lead to public policy changes.
Greeley-brendan-190
Greeley is a staff writer for Bloomberg Businessweek in New York.

November 12, 2013

beautiful: emAAA($af3 haV3n)aa$ … 121113

Filed under: EMAS or GOLD...ce'ileh... — bumi2009fans @ 12:33 am

Masihkah Emas Jadi Aset yang Aman untuk Investasi? Simak Ulasannya
Ardhanareswari AHP – Selasa, 12 November 2013, 07:10 WIB

Bisnis.com, JAKARTA – Di tengah gejolak ekonomi dunia, investasi berkategori safe haven (aset yang aman) selalu menjadi salah satu alternatif investasi.

Selama ratusan tahun, emas menjadi salah satu bagiannya. Namun, dengan volatilitas pasar global yang demikian tajam belakangan ini, masihkah emas bisa disebut sebagai safe haven?

Ada beberapa pandangan atas pertanyaan tersebut, tetapi aman atau tidak, yang jelas harga emas memang sedang limbung dan terombang-ambing.

Tahun ini, emas akan menghadapi penurunan harga tahunan untuk pertama kalinya dalam 13 tahun terakhir.

Analis PT Platon Niaga Berjangka Lukman Leong tak menampik kalau status safe haven pada emas sudah memudar.

“Kalau emas status sudah cukup hilang ya. Volatilitas gold sudah 1—2 tahun. Sudah cukup lama, berabad-abad ,” katanya, seperti dilaporkan harian Bisnis Indonesia, Selasa (12/11/2013).

Menurutnya, tekanan ini mulai mengkristal kala Bank Sentral AS the Fed, mewartakan rencananya untuk mengurangi stimulus moneternya terhadap ekonomi AS (tapering).

Hal itu berarti the Fed memandang perekonomian AS sudah cukup kuat untuk dilepaskan. Kondisi tersebut, membuat pasar bermigrasi dari emas ke instrument lain.

Ketidakpastian aksi tapering tersebut lantas membuat emas bergerak dengan volatilitas yang cukup tinggi. Lukman menilai volatilitas yang lebar itu adalah yang membuat unsur ‘keamanan’ emas berkurang.

Senada dengan Lukman, analis PT Monex Investindo Futures Zulfirman Basir mengemukakan emas pernah menjadi safe haven kala resesi global menghantam sejumlah pusat perekonomian dunia pada rentang 2008—2011.

“Emas sekarang bukan sebagai aset safe haven, demand-nya berkurang karena Timur Tengah dan resesi global ,” katanya.

HARGA ANJLOK

Sejak setahun lalu, harga emas spot internasional tercatat anjlok tajam 21,88%. Pada November 2012, emas masih diperdagangkan pada kisaran US$1.680-an/troy ounce (Rp615.166,35/gram).

Beberapa bulan terakhir, emas justru sulit bergerak dari kisaran US$1.300 (Rp476.021,59/gram). Malah, emas spot sempat merosot ke level US$1.200 (Rp439.404,58/gram) pada Juni tahun ini.

Tak jauh beda dengan emas spot, harga emas logam mulia produksi PT Aneka Tambang Tbk. (Antam) setali tiga uang dengan rekan internasionalnya itu.

Untungnya, karena emas spot tak jadi patokan harga satu-satunya logam mulia Antam sehingga penderitaan harga emas Antam tak seburuk emas spot.

Data dari situs http://www.logammulia.com milik Antam menunjukkan penurunan harga emas mencapai 3,74% secara year to date.

Akhir tahun lalu, harga emas Logam Mulia Antam berada pada posisi Rp539.200 per gram, sedangkan harga emas pada transaksi awal pekan ini, Senin (11/11) hanya Rp519.000 per gram.

Meski harga relatif rendah dan fluktuatif, nyatanya logam mulia ini masih saja diburu pelaku pasar. Data dari Sekretaris Perusahaan Antam Tri Hartono memperlihatkan realisasi penjualan emas semester I/2013 membukukan lonjakan 63% secara tahunan.

Adapun menurut General Manajer UBPP Antam Dody Martimbang, hingga awal Oktober, Antam mencatat telah menjual 7,6 ton emas. “Itu sudah lewat target,” katanya.

Analis PT Millennium Penata Futures Suluh Wicaksono memaparkan meski tak ada data pasti tentang perkembangan investasi logam mulia di Indonesia, data dari World Gold Council menunjukkan Indonesia adalah Negara dengan permintaan emas perhiasan ketujuh terbesar di dunia hingga kuartal II/2013.

November 5, 2013

beautiful : bubble teA lebe ENaK boooo … 130713_240913

Filed under: GLOBAL ECONOMY — bumi2009fans @ 1:58 am

24. September 2013, 10:35:38 SGT
Belajar dari Krisis ’86
wsj
oleh Adam Schwarz

 

catatan INVESTASI SUPERJANGKAPANJANG @ihsg sejak 2000 s/d 2013, sebagai indikator IMBAL HASIL INVESTASI REKSA DANA SAHAM kita

Keputusan bank sentral Amerika Serikat Federal Reserve minggu lalu untuk menunda pengurangan stimulusnya sangat melegakan Indonesia. Rupiah dan pasar ekuitas yang sempat anjlok kini perlahan menguat, seiring dengan meningkatnya kepercayaan bahwa krisis telah usai.

Peran Menteri Keuangan Chatib Basri dalam kebangkitan ini layak dipuji. Tanpa banyak gembar-gembor, Chatib dengan efektif telah menyusun seperangkat kebijakan guna menjawab kekhawatiran utama investor. Kendati demikian banyak investor, baik dalam negeri maupun asing, mengatakan bahwa masih terlalu dini untuk menilai apakah Indonesia dapat memetik pelajaran utama dari kekisruhan ini.

Hingga awal tahun ini, Indonesia adalah salah satu negara dengan kinerja ekonomi paling stabil di Asia selama hampir 10 tahun. Ini adalah sebuah prestasi setelah krisis moneter pada akhir 1990-an. Namun, saat ini pertumbuhan ekonomi Indonesia begitu mengandalkan ekspor sumber daya alam, baik yang terolah atau belum diolah, serta konsumsi domestik. Kedua komponen ini justru melemah dalam satu tahun terakhir. Harga komoditas datar atau jatuh, sedangkan pemerintah justru merilis regulasi yang proteksionis dan terlalu mencampuri pasar. Harga barang turut naik, sehingga menjatuhkan konsumsi dalam negeri yang selama ini menyokong pertumbuhan.

Indonesia pernah berada dalam situasi ini sebelumnya. Bukan pada 1997, melainkan pada pertengahan tahun 1980-an.

Pada periode 13 tahun dari 1973 sampai 1986, ekonomi Indonesia sangat tergantung pada sumber daya alam. Krisis energi pada 1973 dan 1979 membuat harga minyak meroket. Dengan melimpahnya dolar dari minyak, para pejabat ikut campur dalam segala hal. Mereka merilis aturan birokrasi yang rumit, menerapkan program substitusi impor yang tidak dipikirkan dengan matang, mendirikan perusahaan negara yang sia-sia dan tidak efisien, serta beramai-ramai korupsi.

Ini berujung pada rendahnya investasi di luar sektor minyak dan gas, menurunnya produktivitas, volume manufaktur yang lemah, serta ketergantungan pada produk hidrokarbon. Hingga awal 1980-an, lebih dari 80% ekspor Indonesia terkait dengan minyak dan gas.

Pada 1986, harga minyak turun hingga $10 per barel. Presiden Suharto – yang saat itu telah berkuasa selama 20 tahun – segera merombak strateginya. Dalam waktu beberapa tahun, pemerintah memangkas birokrasi, mempromosikan industri non-migas, memberi insentif kepada pabrik padat karya, dan membuka industri keuangannya untuk swasta. Ekonomi Indonesia bangkit dengan cepat dan lebih seimbang, berkat lonjakan investasi di industri manufaktur dengan lapangan kerja yang melimpah. Sektor swasta memimpin perubahan ini.

Pada periode 13 tahun selama 2000-2013, ekonomi Indonesia kembali bergantung kepada sumber daya alam. Kali ini selain hidrokarbon, Indonesia juga mengandalkan produk mineral seperti batu bara, emas, timah, nikel, dan tembaga. Produk agrobisnis seperti bubur kertas (pulp), kertas, dan minyak kelapa sawit ikut menjadi primadona. Tahun lalu, sekitar 60% ekspor Indonesia berasal dari sektor energi atau sumber daya alam. Sementara itu

sumbangan manufaktur ke ekonomi nasional justru berkurang.

Banyak tersangka dalam perubahan ini. Pembangunan fasilitas dan infrastruktur publik di Indonesia tidak berkembang lantaran korupsi dan kepentingan politik. Namun biang keladinya adalah koordinasi pemerintah yang lemah, undang-undang pertanahan yang kadaluwarsa, dan kurangnya desakan untuk reformasi secara menyeluruh.

Di pasar tenaga kerja,

kenaikan upah minimum telah merugikan industri alas kaki, pakaian, dan tekstil

yang dulu berjaya. Upah minimum Indonesia naik dua kali lipat lebih cepat ketimbang ekonomi Asia lainnya, jika turut memperhitungkan produktivitas ekonomi. Sistem pendidikan hanya mampu menghasilkan sedikit lulusan yang dapat bersaing dalam ekonomi modern. Sejumlah kebijakan intervensi (yang dianggap sebagai “nasionalisme ekonomi”) dirilis untuk melindungi beberapa produsen dalam negeri, yang ironisnya malah merugikan konsumen Indonesia.

Semua ini serupa dengan zaman lonjakan minyak saat Suharto masih berkuasa. Namun kali ini Indonesia diuntungkan oleh pertumbuhan ekonomi selama 20 tahun belakangan. Situasi fiskal lebih baik dan level utang keseluruhan juga lebih rendah ketimbang negara-negara dengan pertumbuhan setara. Daerah di luar Jakarta dan Jawa pun kini lebih makmur.

Ini berarti Indonesia tidak membutuhkan terapi kejut ala Suharto. Namun, agar reformasi kebijakan yang dikeluarkan baru-baru ini memiliki dampak yang berkelanjutan, perlu ada perubahan pola pikir dan sikap pemerintah.

Salah satu perubahan yang bakal disambut baik adalah komitmen pemerintah untuk meningkatkan daya saing. Pemerintah mungkin perlu meninjau kembali peran perusahaan negara yang tidak efisien dan tidak dikelola dengan baik. Perusahaan seperti ini hanya mendatangkan laba yang sangat sedikit, dan bahkan kerap kali menghambat sektor swasta yang lebih produktif.

Daya saing berasal dari kompetisi yang sehat. Langkah pemerintah untuk melindungi industri dan agrobisnis malah menurunkan daya saing nasional. Pada akhirnya, kebijakan seperti ini bisa membuat Indonesia sulit mendapat dukungan politik dan manfaat dari persekutuan regional seperti Masyarakat Ekonomi Asean dan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP).

Upaya pemberantasan korupsi di Indonesia juga perlu digiatkan. Meski Komisi Pemberantasan Korupsi telah sukses menggiring beberapa pejabat korup ke pengadilan, KPK masih perlu dukungan penuh dari lembaga yudikatif dan kepolisian. Ekonomi Indonesia akan sulit meraih pertumbuhan yang lebih pesat dan berkesinambungan, jika pemerintah tidak menyadari besarnya kerugian akibat korupsi yang merajalela dan berani memberantasnya.

Indonesia telah bertahan dari krisis ekonomi yang lebih buruk pada pertengahan 1980-an dan 1997. Indonesia akan dapat bangkit lebih kuat usai krisis kali ini, asalkan pemerintah merespons desakan reformasi yang lebih menyeluruh.

Adam Schwarz adalah presiden The Asia Group LLC.
Jelang Keputusan The Fed, Chatib: Pasar Jangan Panik!
Editor – Selasa, 17 September 2013, 07:23 WIB

Bisnis.com, JAKARTA—Di tengah tren kenaikan indeks harga saham gabungan (IHSG) dalam beberapa hari terakhir, Menteri Keuangan Chatib Basri meminta para pelaku pasar bersiap jika sewaktu-waktu AS mencabut kebijakan quantitative easing.

Chatib, yang kemarin berbicara di hadapan para pelaku pasar dan bankir dalam seminar bertajuk How to Mix Fiscal and Monetary Policies to Face Global Economic Turbulences, mengatakan kondisi saat ini merupakan proses peralihan dari kondisi pasar ‘tidak normal’ menuju titik keseimbangan baru, sehingga investor diharapkan tidak panik dalam menyikapi hal tersebut.

“Saat ada QE [quantitative easing] itu belum mencapai ekuilibrium baru. Pasar harus siap kalau QE tersebut dihapus. Ini proses kembali ke situasi normal, jangan harapkan kondisinya sama seperti ketika ada QE,” katanya, Senin (16/9/2013).

Kemarin, seiring dengan pergerakan mayoritas indeks di bursa di kawasan Asia, IHSG ditutup naik 3,35% ke level 4.522,24, dengan
jumlah transaksi sebanyak 12,3 juta lot atau setara dengan Rp6,9 triliun.

Kenaikan itu merupakan bentuk ‘perayaan’ emerging market terhadap berita mundurnya Lawrence Summers dari bursa pemilihan
chairman the Fed untuk menggantikan Ben Bernanke yang segera mengakhiri masa tugasnya.

Pasar menilai jika Summers jadi menggantikan Ben Bernanke, the Fed akan melakukan tapering dengan agresif, sehingga dana-dana dari emerging market segera mengalir ke pasar AS.

Menurut Chatib, situasi pasar saat ini jauh lebih ringan dibandingkan dengan kondisi pada 2008. “Dulu [pada 2008] ekspor tidak ada kesempatan. Ada krisis pangan juga, harga pangan naik. Saat ini semuanya lebih terkendali.”

Bila dilihat secara lebih saksama, jelasnya, kondisi pada saat bank sentral AS mengambil kebijakan membeli kembali obligasinya sebenarnya
bukan situasi normal, karena banyak aliran dana asing mengalir deras ke emerging market.

Dia berharap the Fed dapat memberikan rencana penghapusan stimulus moneter tersebut, sehingga pemerintah dapat memperkirakan
dampak dari keluarnya dana asing dan mengambil langkah antisipasi.

Indonesia, kata Chatib, tidak sendiri dalam menghadapi permasalahan penghapusan QE tersebut, karena India, Brasil, dan Turki juga
menghadapi hal sama. “Indonesia kena hit paling keras karena adanya permasalahan eksternal yakni melebarnya defisit neraca perdagangan.” ujarnya.

Namun, permasalahan internal tersebut sudah ditemukan solusi yakni dengan beberapa kebijakan moneter dan fiskal seperti upaya
mengurangi impor dan menaikkan ekspor serta langkah Bank Indonesia menaikkan suku bunga acuan.

Abi Ngurah Ira, dari PT Recapital Securities, menilai paparan yang disampaikan Chatib merupakan hal yang ditunggu-tunggu pelaku
pasar modal, karena memberikan sentimen positif bagi para investor yang ingin menanamkan modalnya.

Bernard Thien, Presiden Direktur PT CIMB Securities Indonesia, juga menyambut positif pemaparan Kementerian Keuangan itu. Bahkan, beberapa analis pasar modal mengungkapkan paparan tersebut memberikan kepercayaan diri di kalangan pelaku pasar.

Executive Director of Economic Research and Monetary Policy Bank Indonesia Dody Budi Waluyo, yang turut hadir dalam acara itu, mengatakan dua lembaga pemeringkat in ternasional Fitch Ratings dan Moody’s akan mengkaji kembali peringkat Indonesia.

(Maftuh Ihsan/Giras Pasopati/Ardhanareswari/Yeni H.Simanjuntak)
Cerita Chatib Basri Jadi Staf Sri Mulyani Saat Krisis 2008
Maikel Jefriando – detikfinance
Senin, 16/09/2013 14:58 WIB

Jakarta – Di depan para pelaku pasar modal dan bankir, Menteri Keuangan Chatib Basri memberikan sambutan terkait kondisi guncangan ekonomi saat ini. Dia bercerita soal pengalamannya saat menghadapi krisis keuangan global 2008.

Chatib menceritakan saat krisis 2008 terjadi, dirinya masih menjadi staf Sri Mulyani yang menjabat Menteri Keuangan saat itu. Kala itu, Chatib ditugaskan sebagai staf khusus untuk memantau kondisi neraca pembayaran yang defisit dan menyebabkan melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS.

“Tahun 2008, saat saya di Kemenkeu jadi stafnya ibu Sri Mulyani, saya ditugaskan untuk khusus soal neraca pembayaran. Karena waktu itu rupiah jatuh, saya ditugaskan itu,” ujar Chatib dalam seminar ‘How to Mix Fiscal and Monetary Policies to Face Global Economic Turbulences’ di Gedung Bursa Efek Indonesia (BEI), SCBD, Jakarta, Senin (16/9/2013).

Karena pengalaman tersebut, Chatib menyatakan sangat mengerti kondisi ekonomi Indonesia saat krisis 2008 lalu. Chatib optimistis, kondisi guncangan ekonomi saat ini tidak seberat yang terjadi di 2008.

“Situasi yang terjadi sekarang, skalanya sampai hari ini, jauh lebih ringan dibandingkan 2008, itu 2008 jauh lebih berat,” tegasnya.

Seperti pertumbuhan ekonomi global yang berjalan negatif di 2008, dan membuat tidak ada harapan bagi Indonesia untuk meningkatkan ekspor.

“Pertumbuhan ekonominya global negatif. AS itu minus 1%, Singapura minus 10%. Praktis harapan ekspor itu tidak ada. Saat yang sama terjadi krisis pangan karena harga pangan mengalami kenaikan luar biasa, sehingga pemerintah harus jaga pangan domestik tidak terkena,” jelasnya.

Kemudian di 2008 lalu, BI rate mencapai 9,5% dan nilai tukar tercatat Rp 12.800/US$ yang berlangsung selama satu tahun.

“Tingkat bunga BI 9,5%. Dolar Rp 12.800. Itu berlangsung setahun sampai Juni 2009. Bank itu turun intern bank kolaps 115%. Ingat saat itu ada sebuah kebijakan, kepada bank BUMN disuntik Rp 15 triliun. Supaya likuiditasnya jalan,” paparnya.

(mkl/dnl)
 

Penurunan Investasi tak Berpengaruh Banyak terhadap Pertumbuhan
Jumat, 12 Juli 2013 | 15:36

 investor daily

 
 

JAKARTA– Menteri Keuangan Chatib Basri menilai kemungkinan penurunan investasi yang disebabkan kenaikan suku bunga Bank Indonesia tidak berpengaruh banyak terhadap pertumbuhan ekonomi karena porsi yang paling besar adalah konsumsi rumah tangga.

“Mungkin sedikit banyak akan ada pengaruhnya ke investasi, tapi harus melihat pertumbuhan ekonomi dari semua komponen. Porsi yang paling besar adalah konsumsi rumah tangga,” kata Chatib di Kementerian Keuangan, Jakarta, Jumat.

Chatib menyebutkan porsi konsumsi rumah tangga mencapai 55%, sedangkan investasi hanya sekitar 25%.

Menurut dia, ekspektasi kenaikan suku bunga BI, yakni inflasi bisa diredam, sehingga lajunya tidak terlalu tinggi, sementara daya beli tetap tinggi. “Kalau daya belinya bisa tinggi, pertumbuhannya akan tetap tinggi karena konsumsi rumah tangga masih tetap terjaga,” katanya.

Dia menjelaskan naiknya daya beli masyarakat akan mendorong pertumbuhan ekonomi, meski investasi sedikit melambat. “Tapi, saya kira 50 basis poin relatif cukup,” katanya.

BI menaikkan tingkat suku bunga acuan (BI rate) sebesar 50 basis poin menjadi 6,5% dari posisi sebelumnya 65 pada 11 Juli lalu dengan prakiraan inflasi akhir tahun sebesar inflasi sampai akhir tahun sebesar 7,2-7,8%.

Suku bunga deposit facility naik 50 basis poin menjadi 4,75% dari sebelumnya 4,25% dan suku bunga lending facility tetap sebesar 6,75%.

Karena itu, Chatib mengimbau harus ada koordinasi antara BI, Kementerian Perdagangan terkait pangan dan Kementerian Perhubungan terkait transportasi. “Tidak bisa Pak Agus sendiri, Pak Gita juga harus menjamin impor pangan dan Kemenhub kaitannya dengan transportasi. Jadi harus diatur,” katanya. (ant/gor)

Menkeu Nilai Kenaikan BI Rate Bakal Ganggu Investasi

Jum’at, 12 Juli 2013 14:44 wib
Dina Mirayanti Hutauruk – Okezone
 

JAKARTA – Kebijakan Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga acuannya (BI rate) sebesar 50 basis poin menjadi 6,5 persen akan berpengaruh pada investasi. Namun, dampak dari kenaikan suku bunga Bank Sentral ini nampaknya tidak terlalu besar.

“Mungkin sedikit banyak, akan ada pengaruhnya ke investasi. Tapi saya kira kita harus melihat pertumbuhan ekonomi dari semua komponen.” Kata Menteri Keuangan Chatib Basri di Kantornya, Jakarta, Jumat (12/7/2013).

Chatib menilai langkah yang dilakukan BI sudah tepat. Dia mengatakan dengan kenaikan BI Rate maka ekspektasi inflasi dapat dikelola sehingga daya beli masyarakat tinggi dan otomatis akan pertumbuhan akan tetap tinggi.

Meski akan sedikit mengganggu investasi, namun dia mengatakan dampaknya terhadap pertumbuhan harus dilihat dari setiap komponen. Saat ini, komposisi konsumsi rumah tangga mencapai 55 persen jauh lebih besar dari komposisi investasi yakni 25 persen.

Situasi ini, rentan terhadap inflasi sehingga untuk menjaga daya beli masyarakat tetap tinggi, maka kenaikan BI Rate diperlukan sebagai langkah untuk mengelola ekspektasi inflasi. “Kalau inflasi tinggi daya beli menurun, kalau daya beli menurun maka pertumbuhan menurun,” katanya.

“Nah, yang dilakukan pak Agus dengan BI dia menaikkan suku bunga supaya mengelola inflasi untuk meningkatkan daya beli. Walaupun mungkin investasi akan sedikit terganggu tapi karena porsi konsumsi lebih tinggi maka efek pada growthnya tidak terlalu besar,” katanya. ()

Dana Asing Hengkang, Menkeu: Itu karena Global
Kamis, 11 Juli 2013 10:42 WIB

TRIBUNJAMBI.COM, JAKARTA – Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan, pelemahan bursa saham Indonesia dan penurunan nilai tukar rupiah selama ini merupakan akibat dari kondisi global.
Dengan mulai adanya pemulihan global, investor asing yang ada di Tanah Air kembali ke negaranya masing-masing.
“Sekarang itu, pergerakan nilai tukar rupiah dan segala macamnya, itu karena global,” kata Chatib saat ditemui di Gedung DPR Jakarta, Rabu (10/7/2013) malam.
Chatib menambahkan, pihaknya juga tidak bisa memprediksi bahwa asing akan kembali masuk ke Tanah Air lagi. Namun, menurutnya, kondisi fundamental ekonomi Indonesia saat ini sendiri masih bagus.
Memang kondisi neraca anggaran Indonesia masih defisit. Begitu juga dengan neraca perdagangan Indonesia yang mengalami hal serupa. Namun, Chatib mengaku bahwa defisitnya masih terkendali dan sudah mulai ada penurunan akibat kebijakan kenaikan harga BBM bersubsidi.
“Saya tidak bisa prediksi kapan (membaiknya) karena memang 90 persen ini dipengaruhi global. Saya juga tidak tahu, global siapa yang mengatur,” jelasnya.
Bila dilihat dari Statistik Bursa Efek Indonesia (BEI), asing pada perdagangan kemarin melakukan aksi jual saham sebesar Rp 2,964 triliun. Di sisi lain, asing juga masih membeli saham sebesar Rp 2,371 triliun.
Bila dilihat sejak awal bulan Juli (1-5 Juli), asing telah menjual saham sebesar Rp 10,152 triliun dan masih membeli saham Rp 8,147 triliun.
Dari sisi investor di BEI sepanjang tahun 2012, investor domestik kini sudah melampaui investor asing dengan persentase 57 persen dan 43 persen.
Sementara kemampuan asing dalam membeli saham di BEI kian menurun dari tahun sebelumnya. Bila pada tahun 2011 masih mencapai Rp 24,3 triliun, pada tahun 2012 hanya mencapai Rp 15,9 triliun. Pada kuartal II dan kuartal IV, investor asing justru lebih banyak menjual sahamnya.
Sedangkan kondisi nilai tukar rupiah hingga perdagangan kemarin diperdagangkan di level Rp 9.970 per dollar AS, menurun dibanding perdagangan sebelumnya di level Rp 9.960 per dollar AS.
Akhir Tahun, Indeks di Atas 5.000
Oleh Elizabeth Gloria dan Alex Dungkal | Selasa, 25 Juni 2013 | 10:20
investor daily
JAKARTA – Penurunan harga saham lebih disebabkan oleh panic selling. Dari sisi fundamental, kondisi ekonomi Indonesia cukup kuat menghadapi krisis global dan gejolak harga dalam negeri yang dipicu penaikan harga BBM bersubsidi. Laba emiten tahun ini diperkirakan masih bertumbuh 20-22%. Para pelaku pasar optimistis indeks harga saham gabungan di Bursa Efek Indonesia (BEI) akan ditutup pada level di atas 5.000.

Harga saham yang kini sangat murah tidak perlu dikhawatirkan dan justru banyak yang layak dikoleksi. Ekonomi Indonesia diproyeksikan masih bagus, dengan inflasi di bawah 8%, pertumbuhan ekonomi di atas 6%, kurs rupiah dijaga, dan suku bunga dikendalikan. Asing pun diperkirakan segera kembali berinvestasi di Indonesia.

Koreksi indeks harga saham gabungan (IHSG) tidak akan berkepanjangan. Indeks di BEI ini berpotensi rebound dan menembus 5.000 atau lebih akhir 2013, dari posisi 4.429,46 kemarin. Rupiah diperkirakan menguat kembali ke 9.800 per dolar Amerika Serikat (AS), dari posisi Rp 9.930 per dolar AS kemarin.

Demikian rangkuman keterangan Menteri Keuangan Chatib Basri, ekonom dari Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia Muslimin Anwar, analis PT Buana Capital Alfred Nainggolan, dan Kepala Riset Trust Securities Reza Priyambada. Mereka memberikan keterangan di Jakarta, secara terpisah.

Muslimin Anwar mengatakan, arus modal asing keluar segera mereda dan pasar modal domestik akan kembali bergairah. Hal ini juga ditunjang perbaikan kebijakan pemerintah yakni menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi. Lembaga pemeringkat Moody’s Investor Service menyatakan, reformasi subsidi itu menjadi kredit positif bagi rating Indonesia.
Chatib Basri: Waspada Bubble Price di IHSG
Fahmi Firdaus – Okezone
Selasa, 21 Mei 2013 12:34 wib

JAKARTA – Menteri Keuangan (Menkeu) baru, Chatib Basri menyatakan, potensi dana asing yang mengalir ke Indonesia masih akan deras. Hal ini pun membuat pasar modal Indonesia bergairah.

Chatib menjelaskan, keadaan ekonomi global sedang tidak menentu sekarang. Dia melihat kebijakan fiskal prosperity (ketat) di Eropa masih akan berlangsung. Amerika Serikat (AS), saat ini masih punya persoalan dengan fiskal float. Jadi implikasinya adalah quantitative easing di AS masih akan berlanjut. Alhasil, AS akan inject liquidity terus, Eropa juga akan melakukan hal yang sama.

Di satu sisi, menurutnya hal ini baik. Dan ada kemungkinan arus uang mengalir ke emerging market, termasuk Indonesia.

“Kalau rekan-rekan lihat, kemarin IHSG bisa naik sampai 5.200, di satu sisi ini baik. Tapi kalau tidak diantisipasi, itu bisa create yang namanya bubble price, di mana harga asetnya naik terus,” jelas dia.

Di sisi lain, menurutnya investor masih akan fokus ke Indonesia. Kepercayaan investor untuk meninggalkan sebuah negara tergantung apakah kebijakan makronya bisa dipercaya atau tidak.

“Nah, salah satu indikator yang dapat dilihat dari sebuah negara itu, kebijakan makronya itu punya confidential tinggi atau tidak adalah budjet. Kalau budjet defisitnya besar, utang terhadap GDP-nya besar seperti yang terjadi di Eropa, maka confidence-nya hilang,” ungkap dia. (wdi)

… menkeu SM pernah memprediksikan kemungkinan KRISIS ASIA yang baru : saat Sri Mulyani ngoceH pada taon 2007 soal KRISIS A$1A

Indeks Asia jatuh dari posisi tertinggi 5 tahun
Oleh Barratut Taqiyyah – Selasa, 21 Mei 2013 | 18:53 WIB | Sumber Bloomberg

HONG KONG. Bursa Asia terlihat tak bersemangat karena jatuh dari posisinya dalam lima tahun terakhir pada transaksi hari ini (21/5). Berdasarkan situs Bloomberg, pada pukul 19.40 waktu Hong Kong, indeks MSCI Asia Pacific tercatat turun 0,3% menjadi 143,91. Padahal, pada transaksi sebelumnya, indeks acuan di kawasan regional ini sempat naik 0,1%.

Jika dihitung, sepanjang tahun ini, bursa Asia sudah melompat sekitar 12% dan kemarin (20/5) ditutup di level tertingginya sejak Juni 2008 lalu.

Pergerakan saham-saham berkapitalisasi besar menekan pergerakan bursa Asia. Di antaranya adalah penurunan dua saham perbankan besar Australia yakni Westpac Banking Corp dan Commonwealth Bank of Australia yang masing-masing melorot 1%.

Selain itu, ada pula saham ICBC yang anjlok 2,1% di Hong KOng. Sedangkan saham Tokyo Electric Power Co melompat 12%.

Menurut analis, salah satu penyebab penurunan bursa Asia pada hari ini adalah kinerja emiten. “Iklim perekonomian belum baik. Abenomics bagi kami saat ini hanya ilusi dan kami cukup skeptis mengenai hal tersebut,” jelas Hugh Young, money manager Aberdeen Asset Management Asia Ltd.

Sekadar tambahan informasi, indeks S&P/ASX 200 Australian ditutup turun 0,56% dan indeks Hang Seng Hong Kong turun 0,54%. Sementara, indeks Nikkei 225 Stock Average masih positif dengan kenaikan 0,13%.

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: